Version: 1.0

Peran Penolong dalam Doa

From 4training
Other languages:
Albanian • ‎Dutch • ‎English • ‎German • ‎Indonesian • ‎Persian • ‎Romanian
More information about Indonesian

Memimpin Orang Lain dalam Percakapan dengan Tuhan

Saat kita terluka atau menanggung beban masa lalu bersama kita, ini memengaruhi hubungan kita dengan Tuhan. Seringkali kita tidak menyadari bagaimana hal-hal ini saling terkait - kita hanya merasakan bahwa terkadang kita terjebak, bahwa pikiran kita seringkali negatif, atau bahwa kita berulang kali jatuh ke dalam dosa yang sama. Untuk sampai ke akar masalah kita, sangat penting untuk mendapatkan dukungan dari seseorang dengan pengalaman yang tepat dan perspektif “luar” yang jelas. Mereka dapat menuntun kita sehingga kita mengajukan pertanyaan yang benar kepada Tuhan dan mengambil langkah yang diperlukan untuk menjadi bebas.
Ketika kita sendiri telah membersihkan hidup kita dan mengalami kebebasan dengan bantuan orang lain, langkah selanjutnya adalah belajar bagaimana memimpin orang lain dalam percakapan dengan Tuhan sehingga kita juga dapat membantu orang lain menjadi bebas!

Tuhan ingin menyembuhkan dan membebaskan setiap kita. Sebagai penolong, adalah tanggung jawab kita untuk memimpin orang lain bertemu dengan Tuhan sehingga hal ini menjadi mungkin. Roh Kudus memiliki peran utama - kita bermitra dengan-Nya dengan mengikuti pimpinan-Nya. Itu berarti kita mendengarkan Roh Kudus dan membantu orang lain untuk berkomunikasi sebaik mungkin dengan Dia. Kita bisa melakukan ini dengan menyarankan pertanyaan yang bisa mereka tanyakan kepada Tuhan. Kita juga dapat mendukung mereka dalam dua bidang berikut:

  • merasakan apa yang Roh Kudus ingin ungkapkan kepada mereka
  • membimbing mereka dalam mengambil langkah-langkah yang ditunjukkan oleh Roh Kudus.

​ Hubungan dengan Tuhan adalah kuncinya

Tuhan
Relationship Triangle.png
Anda (penolong) Relationship Arrow.png Orang lain

Tujuan utama dari setiap waktu doa adalah untuk memperkuat hubungan antara orang lain dan Tuhan. Itulah mengapa ini ditampilkan sebagai yang terkuat di diagram. Kami selalu percaya bahwa Tuhan ingin berbicara dengan mereka dan berasumsi bahwa mereka dapat mendengar suara Tuhan. Bersama-Nya kita memimpin mereka dalam mengidentifikasi rintangan dan menghilangkannya.

Untuk itu, hubungan kita dengan Tuhan harus benar dan kita sebagai penolong senantiasa berhubungan dengan Tuhan sepanjang waktu doa. Dengan cara ini, kita bisa bekerja sama dengan Tuhan sedekat mungkin dan memimpin orang lain menuju kebebasan.

Penting dalam hubungan kita dengan orang yang kita bantu bahwa mereka mempercayai kita dan membiarkan kita memimpin mereka. Tetapi hubungan ini seharusnya tidak menjadi fokus utama kita dalam waktu doa. Artinya dalam waktu doa kita bersama, kita lebih jarang berbicara satu sama lain. Sebaliknya kita membiarkan mereka berbicara dengan Tuhan tentang masalah dan membiarkan mereka mengajukan pertanyaan yang benar kepada Tuhan. Tuhan tahu akarnya dan Ia adalah pribadi yang menyembuhkan dan memberi kebebasan.

Apakah saya siap berperan sebagai penolong?

Semakin Anda mengikatkan diri Anda, semakin sedikit Anda bisa membawa orang lain menuju kebebasan. Berikut adalah hal yang diperlukan untuk mengambil tanggung jawab ini:

  • Dilahirkan kembali, mengalami kesembuhan batin dan gaya hidup Anda menunjukkan bahwa Anda terus berusaha menjadi seperti Yesus
  • Kerendahan hati untuk mendengarkan orang dengan sabar dan dengan penuh kasih menerima mereka apa adanya
  • Dapat dipercaya

Ujilah diri Anda sendiri sesuai dengan tiga kriteria ini dan berbicaralah dengan Tuhan: Seberapa siap Anda untuk peran ini?
Bicaralah dengan mentor / pelatih Anda dan dengan seorang penolong berpengalaman: Tanyakan pendapat mereka dan apakah mereka melihat Anda siap untuk mempelajari peran sebagai penolong!

Prinsip untuk waktu berdoa

Bergantung pada Tuhan
Kita tidak dapat menghasilkan perubahan apapun pada orang lain dengan kekuatan kita sendiri. Karena itu kita selalu bertujuan untuk mencari tahu apa yang Roh Kudus ingin lakukan. Minta kepada Tuhan untuk melakukan sesuatu!
Tidak ada nasihat
Selama waktu doa, jangan memberi nasihat tetapi biarkan mereka mengajukan pertanyaan yang tepat kepada Tuhan untuk mendapatkan bimbingan-Nya. Bukan kebijaksanaan Anda yang mereka butuhkan, tetapi untuk terhubung dengan Tuhan sehingga mereka dapat menemukan apa yang Dia katakan.
Memberi harapan
Kita ingin orang-orang berada di tempat yang lebih baik setelah mereka bertemu dengan kita daripada sebelumnya.
Kerahasiaan
Kita tidak memberi tahu orang lain mengenai apapun yang terjadi. Jika diperlukan untuk pembelajaran atau bantuan Anda, Anda dapat berdiskusi secara anonim dengan mentor / pelatih Anda. Akan lebih baik jika Anda meminta izin untuk ini.

Menghormati orang lain

Setiap orang dicintai dan berharga di mata Tuhan. Itulah cara kita untuk menangani mereka!

  • Kita tidak pernah memaksa orang lain untuk melakukan apapun, dan kita tidak pernah terburu-buru atau mendorong mereka. Jika mereka belum siap atau tidak ingin maju, kita tidak akan melakukannya.
  • Dorong orang lain dan jangan pernah menilai. Ciptakan suasana santai sehingga mereka dapat benar-benar jujur ​​dengan Tuhan dan tidak akan merasa buruk (misalnya jika mereka tidak mendengar apa-apa dari Tuhan, atau jika mereka membicarakan dosa).
  • Mereka memiliki perasaan dan perspektif mereka sendiri tentang situasinya, dan itulah yang ingin Tuhan tangani dan sembuhkan. Jangan mengemukakan pendapat Anda, atau mempertanyakan logika mereka.
  • Kita gunakan bahasa yang mereka gunakan. Ketika Tuhan mengungkapkan kebenaran kepada mereka, ulangi persis seperti yang mereka katakan dan jangan mengubahnya.

Cara menjadi penolong yang baik

Dalam segala hal, Yesus adalah teladan kita. Dia melatih murid-murid-Nya dengan terlebih dahulu melakukan sesuatu sendiri dan dengan membiarkan mereka mengamati. Kemudian Dia membiarkan mereka mencoba sementara Dia berdiri di dekatnya. Kemudian, Dia tidak lagi berada di sisi mereka, tetapi melakukan evaluasi bersama mereka setelah itu. Akhirnya, Dia mengutus mereka untuk melakukannya sendiri.

Langkah pertama adalah selalu memiliki waktu doa untuk diri sendiri dimana Anda juga membiarkan orang lain membimbing Anda. Kemudian cari penolong berpengalaman yang bisa melatih Anda. Langkah selanjutnya yang baik adalah mengamati beberapa waktu doa sebagai peserta pelatihan. Setelah itu Anda dapat mengambil peran sebagai wakil pemimpin, dan akhirnya Anda akan dapat memimpin waktu doa. Anda dapat meminta pelatih Anda untuk menjadi wakil pemimpin sehingga mereka dapat memberi Anda masukan.

Langkah saya selanjutnya

Tanyakan kepada Tuhan: Masalah apa yang masih saya miliki di bidang penyembuhan batin?

Membimbing orang menuju kebebasan dan penyembuhan didasarkan pada beberapa prinsip dan proses dasar. Mereka dipecah menjadi beberapa bagian dan dijelaskan dalam lembar kerja: “Memaafkan Langkah demi Langkah”, “Mengaku Dosa dan Bertobat”, “Mengatasi Ketakutan dan Kemarahan ”dll. Penting untuk mempelajari setiap bagian sampai Anda merasa nyaman dengannya, dan kemudian Anda dapat berlatih menghubungkannya bersama. Seberapa berpengalaman Anda dengan asas individu ini dalam kehidupan Anda sendiri dan dengan orang lain?

Bacalah paragraf “Prinsip untuk waktu berdoa” dan “Menghormati orang lain”.
Manakah dari poin yang sangat menantang bagi Anda? Tanyakan perspektif pelatih Anda dan bicarakanlah bersama: Bagaimana Anda bisa tumbuh di bidang ini?

Duduklah dengan pelatih Anda dan kembangkan rencana pelatihan untuk Anda sendiri!